Kesenian Wayang Kulit Durenombo

Wayang kulit adalah seni tradisional Indonesia yang terutama berkembang di Jawa. Wayang berasal dari kata 'Ma Hyang' yang artinya menuju kepada roh spiritual, dewa, atau Tuhan Yang Maha Esa. Ada juga yang mengartikan wayang adalah istilah bahasa Jawa yang bermakna 'bayangan', hal ini disebabkan karena penonton juga bisa menonton wayang dari belakang kelir atau hanya bayangannya saja. Wayang kulit dimainkan oleh seorang dalang yang juga menjadi narator dialog tokoh-tokoh wayang, dengan diiringi oleh musik gamelan yang dimainkan sekelompok nayaga dan tembang yang dinyanyikan oleh para pesinden. Dalang memainkan wayang kulit di balik kelir, yaitu layar yang terbuat dari kain putih, sementara di belakangnya disorotkan lampu listrik atau lampu minyak (blencong), sehingga para penonton yang berada di sisi lain dari layar dapat melihat bayangan wayang yang jatuh ke kelir. Untuk dapat memahami cerita wayang (lakon), penonton harus memiliki pengetahuan akan tokoh-tokoh wayang yang bayangannya tampil di layar.
Secara umum wayang mengambil cerita dari naskah Mahabharata dan Ramayana, tetapi tak dibatasi hanya dengan pakem (standard) tersebut, ki dalang bisa juga memainkan lakon carangan (gubahan). Beberapa cerita diambil dari cerita Panji.
Pertunjukan wayang kulit telah diakui oleh UNESCO pada tanggal 7 November 2003, sebagai karya kebudayaan yang mengagumkan dalam bidang cerita narasi dan warisan yang indah dan berharga ( Masterpiece of Oral and Intangible Heritage of Humanity ).
Di Durenombo sendiri terdapat kesenian wayang kulit yang turun temurun melekat di keluarga Alm. Sugiri. dan sekarang dikelola oleh putera-puteranya yang juga dalang (Suyitno dan Riyatno). Kesenian wayang kulit tersebut sudah terkenal ke berbagai daerah, dan pementasan spektakuler yang terakhir adalah pementasan wayang kulit durenombo di TBS (Taman Budaya Solo) Surakarta tahun lalu.
Screenshot Pagelaran di TBS:



Foto Selengkapnya Lihat Di Galeri Foto

Selain pementasan tersebut kesenian wayang kulit desa Durenombo juga telah banyak mementaskan seni wayang kulit tersebut dalam berbagai acara, antara lain Hajatan, Lomba, dan lain sebagainya. 

Bagikan

Jangan lewatkan

Kesenian Wayang Kulit Durenombo
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.

2 komentar

Tulis komentar
avatar
2 June 2016 at 14:05

Terimakasih atas artikel anda yang menarik dan bermanfaat.
Saya juga mempunyai tulisan yang sejenis yang bisa anda kunjungi di
Explore Indonesia

Reply
avatar
3 June 2016 at 10:56

iya terima kasih kunjungannya mbak

Reply

Silahkan untuk berkomentar disini